Nuffnang ads

Monday, 11 December 2017

Pulau Rusukan Besar di Labuan, Malaysia


Hai semua!

Saya sangat excited mau cerita pasal trip kami ke Pulau Rusukan Besar untuk 2 hari 1 malam pada bulan Oktober yang lalu. Untuk pengetahuan kamu, Pulau Rusukan Besar terletak di Taman Laut Labuan bersama-sama dengan Pulau Rusukan Kecil dan Pulau Kuraman. Banyak sebenarnya pulau-pulau cantik di sekitar Pulau Labuan ni. Cuma perlu pandai explore.

Kami ke sana dengan menaiki bot besar. Perjalanan yang secara normalnya mengambil masa selama 30 minit menjadi kepada 1 jam disebabkan cuaca buruk dan ombak bergelora. Ngam-ngam time tu ada taufan di Hong Kong. Jadi, Labuan pun kena juga tempiasnya. Ngeri betul perasaan berada dalam bot yang terumbang-ambing dengan gilanya. Tapi, macam orang Sabah bilang, steady syak bah kau! Muahaha

Setelah mengharungi badai gelora dengan jayanya, akhirnya sampai juga kami di Pulau Rusukan Besar. Yeayyy!

 Welcome to Rusukan Besar Island!

Sementara menunggu aktiviti air bermula, kami berjalan-jalan di jeti untuk mengambil view menarik for instagram feed especially mine. Bergambar di pulau ni semuanya akan jadi cantik kan. Bila bergambar di tanah besar, tidak pula begitu…eh? Maybe sebab vibes di pulau berbeza dari tanah besar, jadi itu adrenalin untuk berposing bagai sangat aktif…hihi...


 Fikir apa tu cik abang?




Aktiviti air yang kami buat ialah berkayak. Comel kayak di sini. Transparent. Bentuknya pun lain dari apa yang saya selalu lihat di kaca tv. This is my first time actually kayaking. Jadi, rasa teruja tu lebih sikit. Satu pengalaman yang best walaupun hampir terbalik kayak kami…haha…

 Bakal-bakal pendayung kayak untuk sukan olimpik

Comel kan kayak-kayak ni?

Snorkeling pun ada juga di sini. But, since air laut agak murky jadi agak sia-sia untuk snorkeling. So, kami cuma berkayak saja.

Setelah penat beraktiviti, kami legakan badan dengan minum air kelapa. Enjoy!

Kalau kamu mau tau, Pulau Rusukan Besar merupakan Kawasan Konservasi Penyu ataupun dalam erti lain tempat penyu bertelur. Telur-telur penyu tersebut akan dikumpul dan disimpan di dalam sangkar untuk dijaga sehinggalah menetas. Sayangnya, time kami di sana, telur penyu masih di dalam timbunan pasir. Jadi, cuma dapat tengok sangkarnya saja.




Nah, kalau yang tidak suka aktviti dalam air, di sini ada juga tempat untuk main dart dan berkaraoke. Saya mau juga menyumbangkan lagu time tu tapi takut hujan so dipadamkan hasrat itu seketika. Lol

Dart time 

Di pondok inilah tempat berkaraoke dan bermain dart

Di pulau ini ada chalet, tandas, bilik mandi, ruang makan dan sebagainya. Chalet di sini sangat famous dan pernah viral suatu ketika dahulu disebabkan bentuk dan warna pink chalet itu. Sangat comel loteh. Bila tengok depan-depan, lagi cantik. 

 The very famous pink chalet


Ruangan makan. Buffet style. Nyum!

Tandas pun warna pink

Bathroom. Unik kan?

Ramai orang tanya, ‘Kamu tidur di chalet ka?’. Tidak. Kami tidur di khemah saja. Tidak mampu kami sis tidur di chalet sebab harga ratus-ratus untuk satu malam *insert emoji berpeluh*

Khemah yang sudah siap di pasang

Keesokan harinya, selepas senamrobik untuk melonggarkan otot-otot kejang akibat tidur di lantai khemah yang rata dan juga breakfast sebagai alas perut, kami memulakan aktiviti hiking to the other side of this island.

Hah? Ada hiking kah juga sana?

Ya. Ada.

Hiking di sini perlu merentasi hutan yang jarang diterokai untuk sampai ke belakang pulau. Kami merupakan kumpulan pelawat kedua selepas staff di sana yang lalu hutan ni. Jadi, trail hiking di sini masih 'virgin'. Best sebab agak mencabar sikit.



Dalam siok berhiking, tiba-tiba kami terserempak dengan haiwan ni. Kalau tidak silap ini ialah umang-umang kan? 


Besarnyaaa!

Kira-kira 15 minit hiking macam tu, akhirnya kami tiba di other side of this island. Cantik! Sila tengok gambar-gambar di bawah






Selepas siap hiking, kami ke dining area untuk lunch. Sedap makanan di sini. Yummy sesangat. Kemudian packing barang, lipat khemah dan tunggu bot untuk kembali ke Pulau Labuan.

Overall, Pulau Rusukan Besar ini cantik. Saya rasa sangat enjoy dan berpuas hati. Selain itu, pulau ini unik sebab menjadi tempat untuk penyu bertelur. Harap one day berpeluang tengok anak-anak penyu.

Anyway, untuk kamu yang mau pigi ke pulau ini, di bawah ialah sedikit info. Semoga bermanfaat!

Harga trip ke Pulau Rusukan Besar:

1. Day trip: RM180/person

2. Overnight: RM380/person (termasuk accommodation, peralatan snokeling, bot dan makan)

*Sekurang-kurangnya 2 orang baru boleh booking. Jika kamu dalam group lagi murah (harga boleh negotiate). Kamu boleh booking melalui Facebook. Search saja Emma Glorious Tours & Travel Sdn Bhd.

See you again Pulau Rusukan Besar!


Terima kasih kerana membaca!

Wednesday, 1 November 2017

Pengalaman mendaki Gunung Kinabalu (Part 2)


Hai semua!

Kalau kamurang belum baca part 1, sila klik ini link Pengalaman mendaki Gunung Kinabalu (Part 1) untuk baca. Thank you…hihi…

Baiklah jom sambung cerita pengalaman mendaki Gunung Kinabalu Part 2 pula.

* * * * * * * * * *

Saya terbangun pada jam 12.30 malam. Tidak tau kenapa tidak boleh tidur lena. Mungkin takut terlewat bangun kali. Tapi, saya memang tidak boleh tidur nyenyak kalau di tempat baru. Memang normal bah begitu kan? Namun, saya paksa juga tutup mata tidur-tidur ayam sampailah jam menunjukkan pukul 1.30 pagi.

Saya terus turun dari katil pigi tandas berus gigi cuci muka dan cuci apa yang patut. Ehem. Memang mustahil lah mau mandi sebab air sana sangat sejuk menusuk sampai ke tulang sum-sum. Kecut segala-segala. Mau berkumur pun sengsara sebab macam kau berkumur dengan ais batu.

Lepas bersiap kami pun turun pigi dining area untuk breakfast. Sedap-sedap makanan disediakan tapi saya cuma minum secawan kopi dan makan sekeping bread sebab saya takut perut memulas nanti time perjalanan. Ngeri pula terbayang kalau tiba-tiba mau ‘melabur’ time mendaki.

Tepat jam 2.00 pagi, setiap guide akan bagi briefing untuk kumpulan masing-masing. What do’s and don’ts. So, pair attention guys. Selepas tu, kami pun memulakan pendakian. 10 meter berjalan macam tu, kami start suda mendaki tangga. OMG! Those stairs sangat-sangat memenatkan jiwa raga. Nafas pun tidak teratur suda walaupun baru 200 meter mendaki. Fuhhh! Menyesal pula tidak training naik turun tangga sebelum datang sini.

Suasana subuh tu sangat gelap, cuaca agak baik cuma berangin. Suhu sangat dingin. Mengigil tapak tangan. Terketar-ketar. Time ni perlu sangat berhati-hati. Pastikan pegang tali yang disediakan. Saya selalu tengok tempat yang saya pijak. Takut pula terpijak tepi gaung. Palis-palis. Inilah perlunya ada head lamp. Kalau tidak confirm tidak nampak dengan jelas.

Dari Laban Rata, kami perlu mendaki ke checkpoint terakhir iaitu checkpoint Sayat-Sayat sebelum menuju ke puncak gemilang cahaya. Sepanjang perjalanan, semua pendaki diam saja. Mungkin sedang fokus. Tapi, memang tidak boleh buat bising pun semasa mendaki. Adab perlu dijaga di mana saja terutamanya tempat-tempat macam begini. Sesekali kedengaran suara guide bagi arahan sama group yang durang jaga.

Ada satu ketika kami perlu menggunakan tali untuk memanjat itu laluan yang curam. Bikin takut jugalah. Tapi, nasib baik gelap so tidak juga gayat sebab tidak nampak kecuraman di bawah…haha… Tapi, saya bagitau kamurang ar. Pemandangan lampu pekan Kundasang dan juga sayup-sayup bandaraya Kota Kinabalu dari atas gunung sangat sangat menakjubkan. Cantik! Saya terharu dapat tengok pemandangan macam begitu. Hanya pendaki saja tau yang dapat merasai perasaan macam tu.

Kira-kira 1 jam 40 minit macam tu, kami pun sampai di checkpoint Sayat-sayat. Di sini, perlu check nama dan sign baru boleh meneruskan perjalanan ke puncak. Tandas pun ada di sini. Selepas saja sign nama dan minum sedikit air, kami pun meneruskan pendakian ke puncak. Semangat!

Pendakian ke puncak selepas checkpoint agak curam sedikit. Jadi, tipsnya ialah saya perlu condongkan badan ke hadapan sedikit semasa mendaki. Di sini anginnya agak kuat. Mata pun pedas sudah sebab kena tiup angin. Mau bernafas pun susah sebab udara di sini nipis. Itulah gunanya pakai pelindung muka/topeng muka supaya senang untuk bernafas. Time ni saya rasa lambat betul mau sampai puncak. Balik-balik saya tanya kawan di sebelah bila mau sampai. Tapi, dia pun dua kali lima juga tidak tahu...haha...

Akhirnya, kira-kira jam 6.30 pagi macam tu, saya telah pun sampai di atas puncak Gunung Kinabalu setelah berhempas pulas mendaki selama beberapa jam dengan cuaca yang sangat sejuk. Syukur kepada Tuhan!. Tidak sangka beginner macam saya ni mampu juga menakluki Gunung Kinabalu yang juga merupakan gunung tertinggi di asia tenggara. I did it! Yahooo!

Saya bergambar di Low's Peak. Puncak tertinggi di Gunung Kinabalu. Wajib ambil gambar sama ini plat

Si kawan pun berjaya juga sampai puncak. Tahniah!

 Si kawan yang ini pun berjaya juga sampai puncak. Tahniah!

(Ada lagi geng-geng lain yang berjaya sampai puncak tapi tiada gambar durang di tempat saya...hehe...)

FYI, sunrise di atas Gunung Kinabalu sangat cantik dan luar biasa. Berbeza dari apa yang selalu saya nampak. Seronok betul saya sebab dapat mengalami semua ni. Mengalami sesuatu yang sudah lama saya impikan.

 Suasana sunrise di atas puncak Gunung Kinabalu. Bintik-bintik cahaya tu ialah dari head lamp para pendaki

Berlatar belakangkan Gorilla Rock. Lighting tidak berapa cun. Jadi, muka gorilla di batu tidak nampak sangat

Paling wajib mau bergambar di sini 


Time ni matahari naik suda. Baru jam 7 pagi ketika ini



Selepas habis mengambil gambar-gambar yang sangat indah dan juga duduk menikmati suasana sunrise di atas gunung untuk beberapa ketika, kami pun turun kembali ke Laban Rata. Sepanjang perjalanan ke Laban Rata, kami dihidangkan dengan another pemandangan yang cantik. Time mendaki tidak nampak sebab gelap kan. Sekali terang benderang, fuh, memang marvelous! Tumbuhan-tumbuhan dan bunga-bungaan pun comel.

 I can see Kundasang Town from here. Perfect view

 Tangga seribu. Nampak kah tangga-tangga tu?

View point untuk tengok pemandangan sambil rehat-rehat. Cantik! 

 Sesampai saja di Laban Rata, kami kemas barang dan makan tengahari yang disediakan. Di sini makanan memang cukup. Sedap lagi tu. Syabas managament! Kira-kira jam 10.30 pagi, kami pun checkout dari Laban Rata dan turun menuju ke Timpohon Gate semula.

Group photo before heading down to Timpohon Gate

Yihaaa! I love being in this group. Sporting semuanya

This is an amazing experience at least for me sebab dapat sampai puncak dan dapat melihat keindahan alam yang bukan semua orang dapat rasai. I felt so blessed and honour at the same time for this journey. Nanti kalau ada orang tanya; ‘Ko mahu naik Gunung Kinabalu lagi kah next time?’. Saya akan jawab dengan pantas dan yakin,’MAHU!’…hahaha


Terima kasih kerana membaca

Saturday, 21 October 2017

Pengalaman mendaki Gunung Kinabalu (Part 1)

Hai semua!

Kali ni saya mau berkongsi pengalaman tentang pendakian saya di Gunung Kinabalu dari mendaki hinggalah turun ke kaki gunung. I must say that it was a very amazing & wonderful experience in my entire life. Sesuatu yang tidak akan saya lupakan seumur hidup.

Bah. Jom kita mula.

Hari pertama (23 September 2017)

Seawal jam 6.00 pagi kami suda sampai di Kinabalu Park. Paling bersemangat bah ni. Saya tengok itu registration kaunter pun macam belum buka. Jadi, sementara tunggu itu kaunter buka dan juga menanti ketibaan geng-geng mendaki yang lain, saya siapkan diri dulu. Pakai kasut, jaket dan double cek keperluan/peralatan mendaki. Manatau ada lupa.

Lepas saja buka tu kaunter, kami pun register. Itu orang kaunter cakap kalau tidak dapat name tag, ertinya ada masalah dan kemungkinan tidak dapat mendaki. Nasib baik proses pendaftaran untuk group kami semuanya smooth. Clean and clear. Jadi, pastikan orang yang urus pendakian kamu berpengalaman dan cekap mengurus dari A to Z. Then, kami breakfast dulu sekejap untuk tambah tenaga. By the way, breakfast disediakan oleh pihak sana.

Selepas itu, dari pondok pendaftaran Kinabalu Park, kami semua pergi ke Timpohon Gate. Ada dua cara, sama ada mau guna bas yang disediakan ataupun kereta sendiri. Kalau guna bas kena bayar RM9.00/person.

Inilah dia Timpohon Gate. Excited plus nervous ni mau naik gunung

Bergambar bersama geng-geng mendaki yang ceria

Sebelum mula mendaki, kami semua berdoa supaya cuaca baik sepanjang pendakian nanti dan juga diberikan kesihatan terbaik setiap dari kami. Amin! Kira-kira jam 9.00 pagi macam tu, kami pun start mendaki.

Beberapa meter berjalan dari Timpohon Gate, saya nampak ini air terjun yang diberi nama Carson Fall. Info: Kalau deras aliran airnya, ertinya di atas gunung sedang hujan. Memang cantiklah air terjun ni. I loikeee.


Oh ya, untuk pengetahuan kamurang semua, pendakian di Gunung Kinabalu ni dibahagikan kepada 2 fasa iaitu: Fasa 1 bermula dari Timpohon Gate ke Laban Rata. Manakala, fasa 2 bermula dari Laban Rata ke Low’s Point (puncak gunung). Pendakian ini akan ambil masa selama 2 hari 1 malam.

Banyak tangga kena buat di sini untuk memudahkan pendaki sebab kalau hujan licin kan tu tanah. Tapi, tangga itulah yang bikin penat…haha…2 KM pertama saya masih okey lagi. Tapi lepas tu mau bernafas pun macam kuda suda. Namun, saya gagahi juga segala kudrat yang ada. Guna segala stamina. Set itu minda kasi semangat positif.

Yihaaa! Jom sama-sama bersemangat

Kalau tidak silap saya, setiap 500 meter akan ada pondok rehat ataupun checkpoint. Jadi, asal nampak saja pondok saya akan pigi duduk sekejap dalam 10 minit begitu. Kasi rehat dulu tu kaki. Tapi, tidak boleh lama sebab kalau lambat sampai di Laban Rata, makanan buffet akan habis dalam jam 4.00 petang macam tu. Jadi, itu saja motivasi saya untuk cepat ke Laban Rata – MAKANAN…hahaha…

FYI, setiap pondok rehat akan ada tempat isi air. Fresh dari gunung durang bilang. Tapi, saya tidak yakin mau minum oh…huhu… Lepas tu kan, banyak tupai yang sangat kiut miut di sini. Tidak payah kena panggil. Itu tupai-tupai akan datang sendiri. Cuma perlu ada makanan ringan untuk bagi sama durang.

Rehat dulu sekejap. Setakat ni masih okey lagi...hihi...

Sepanjang pendakian, kami dihidangkan dengan pemandangan yang sangat indah di kiri dan kanan. Kalau di kaki gunung, pokok-pokok di sana tinggi dan besar. Tapi, bila semakin berada di atas, kebanyakan pokok yang tumbuh ialah jenis yang renek dan unik bentuknya. Seolah-olah macam bukan di Malaysia sebab jarang kan berada dalam suasana begitu (memang tidak pernah pun…muahaha…)

Salah satu laluan mendaki

Kami ada juga jumpa periuk kera dan pelbagai jenis bunga-bungaan. So, kamurang, walaupun penat, kamu tengok juga kiri dan kanan manalah tau jumpa tumbuhan yang jarang dijumpai. Kalau saya kan, mendaki gunung ni is not about sampai ke puncak semata-mata. Tetapi juga bagaimana kita enjoy dengan alam sekeliling.

Si kawan and the unique pitcher plant

Di sini juga saya nampak ramai porter turun naik gunung. Kebanyakannya bawa beban melebihi dua kali ganda dari berat badan durang. Contohnya, paip besar, papan kayu (di Laban Rata sekarang ada kena buat hostel baru), tong gas dan sebagainya. Bukan lelaki saja, perempuan pun saya ada nampak. Memang fit tough berabis lah durang. Salute! Tidak heranlah durang kena panggil badang Kinabalu.

Kalau kamu nampak jalan yang berbatu jenis macam ni, ertinya sekejap lagi akan sampai ke Laban Rata. Kira-kira 1 KM atau 1.5 KM macam tu. I am not sure

Di sini, 100 meter pun saya rasa macam 10 KM jauhnya. Sempat lagi menyumpah seranah dalam hati. Ingatkan sudah jauh mendaki, rupanya baru 10 meter…hahaha… Tapi jangan risau sebab setiap 500 meter akan dipasang papan tanda untuk bagitau jarak. Kalau saya tanya dengan guide.’Berapa kilometer lagi sampai Laban Rata?’. Rata-rata guide akan bagi jawapan yang sama iaitu, ‘Dekat sudah ni. Mau sampai sudah kita’. Padahal, masih jauh lagi. Harapan palsu betul…haha… Actually, itu cara durang untuk kasi semangat kita. So, yeay, thank you guide.

Syukur cuaca sangat-sangat baik time tu. Thanks God! Sempatlah juga bergambar dengan si Aki Nabalu. Saya terpegun seketika melihat betapa cantik dan agungnya puncak Gunung Kinabalu kalau dari jarak dekat. Selalunya, tengok dari jauh saja selama ni. Rasa terharu pun ada.

Isn't it beautiful?

500 meter terakhir sebelum sampai ke Laban Rata merupakan satu penyeksaan. Saya rasa track tu sangat jauh. Penat punya pasal mungkin. Lebih-lebih lagi time tu kaki buat hal di saat-saat genting. Kaki saya cramp terutamanya di paha. Waduh, first time saya rasa betapa sakitnya cramp kaki ni. That’s why kamurang perlu bawa itu Yoko-Yoko atau spray kejang kaki. Untuk sampai cepat, saya buat strategi iaitu 5 minit berjalan dan seminit duduk rehat dan seterusnya. Lepas tu saya bayangkan makanan yang menanti di Laban Rata. Jadi, tambah lagi laju mendaki…kihkih… 

 Time ni masih relaks lagi. Masih mampu tertawa riang

 30 minit kemudian. Start merangkak suda...haha

Setelah berhempas pulas, akhirnya kira-kira jam 1.30 petang macam tu, saya sampai di Laban Rata. Yahooo! 4 jam lebih pendakian ke Laban Rata dari Timpohon Gate is quite fast actually terutamanya beginner macam saya ni…haha… Terima kasih makanan buffet sebab jadi motivasi terunggul.


Ini port wajib untuk ambil gambar kalau di Laban Rata. Berlatar belakangkan itu bangunan putih. Di sanalah kami akan stay

Perasaan bila nampak awan berlalu pergi di bawah tu sukar diungkapkan dengan madah kata. Eh, tersastera pula

Macam dalam lukisan kan

Selepas mengambil gambar-gambar indah, kami check in bilik. Wow, selesa juga ya accommodation di sini. Selimut tebal. Tilam pun nyaman. Tandas pun bersih.
Thumbs up!

This is my bed. Mau panjat tu katil pun macam tidak larat suda

Selepas kemas apa yang patut, kami pun turun ke ruang makan dan menjamu selera sepuas-puasnya. Saya round sampai 3 pinggan. Sekian. Selesai saja makan, saya naik ke bilik dan tidur seawal jam 7 malam sebab kena bangun subuh keesokan harinya. Mau sleeping beauty dulu. Guide tu bagitau yang pendakian ke puncak dijangka bermula pada pukul 2 pagi. Awal kan. Oleh itu,saya kena tidur awal untuk kumpul tenaga. By the way, line Digi di Laban Rata sangat kuat. Bolehlah update socmed.

Nantikan sambungan part 2 okey!

Terima kasih kerana membaca